Recommended

Tempo (2011): Vodka di Negeri Islam Asia Tengah

Majalah Tempo (18 September 2011):

Vodka di Negeri Islam Asia Tengah

1109-Tempo-Garis-Batas

Resensi oleh J. Sumardianta

Kisah perjalanan yang menguak betapa Islam Asia Tengah simpel tapi misterius. Warisan sekularisasi Uni Soviet.

GARASIMOV, arkeolog Rusia, menemukan kuburan Timur Leng di Registan, Samarkand, pada 1941. Pada penutup peti raja yang bengis itu tertulis “Barang siapa mengutak-atik jasad Amir Timur akan dihancurkan musuh yang lebih beringas.” Seolah wujud dari nujum itu, beberapa jam sesudah kuburan Timur Leng di bongkar, pasukan Hitler menyerbu dan menduduki Uni Soviet.

Di Uzbekistan, Amir Timur adalah kebanggaan. Di Samarkand, kota terbesar kedua Uzbekistan, patungnya duduk anggun di singgasana, menggengam sebilah pedang. Pada masa kegila kegemilangannya di abad ke-14, Samarkand merupakan sentra peradaban Islam, kota di Jalur Sutra.

Agustin Wibowo, jurnalis dari Lumajang, Jawa Timur, yang kini bermukim di Beijing, menuturkan kemegahan Islam di Asia Tengah itu melalui Garis Batas : Perjalanan di Negeri-negeri Asia Tengah. Inilah dokumentasi petualangannya menjelajahi pelbagai negeri pecahan Uni Soviet-Tajikistan, Kirgistan, Uzbekistan, Kazakstan dan Turmenistan. Di negeri-negeri itu terjadi perkembangan yang berbeda-beda. Tajikistan terkapar dalam kemiskinan. Kirgistan dan Kazakstan bergemilang kemakmuran kapitalisme. Dan Turkmenistan diliputi nostalgia sosialisme utopis.

Tradisi Islam telah dipenggal Uni Soviet. Peradaban Islam meredup, hampir punah. Sholat, puasa, huruf Arab dan azan jauh dari kehidupan kebanyakan muslim Uzbekistan. Ucapan “assalamualaikum” berubah menjadi “halo” dalam bahasa Uzbek. Masjid jadi obyek wisata. Madrasah disulap jadi gudang dan toko. Tempat ziarah dijadikan museum ateisme-ruang pamer dogma tanpa Tuhan. Muslim Uzbekistan akrab dengan vodka.

Agustin melihat, sejak Uzbekistan merdeka, Islam dihidupkan kembali dengan cara dan tujuan berbeda. Presiden Islam Karimov menjadikan Amir Timur simbol untuk melibas gerakan Islam radikal. Padahal Amir Timur, pendiri Dinasti Moghul, orang Mongolia. Masjid terus dikontrol pemerintah. Azan tak boleh dikumandangkan. Isi khotbah jumat disensor. Jenggot lelaki jadi masalah sensitif. Kaum militan ditangkapi. Jika teroris tertangkap, bapaknya juga diciduk. Teroris dianggap produk kesalahan orang tua mendidik anak.

Uzbekistan paling anti soviet. Negeri ini memiliki sejarah dan peradaban kuno Jalan Sutra, masa lalu buat mengukuhkan identitas. Bahasa Persia pernah menjadi Lingua franca. Rudaki, Rumi, dan Ferdowsi menulis syair yang memuja Samarkand dan Bukhara dalam bahasa Persia. Kesusastraan Persia berjaya ketika Umar Khayam mengugubah Rubaiyat, Amir Kusro menulis Gazhal, dan Ferdowsi mengarang epos Shahnama. Tapi kebesaran masa lalu itu kini hanya jadi latar belakang modernitas.

Tajikistan, yang terjepit dan terpencil di daratan Asia, lebih buruk lagi, teronggok di jajaran sepuluh negara termiskin di dunia. Ekonominya berantakan sejak Uni Soviet bubar. Birokrasinya korup dan ruwet. Penggangguran tersebar di sekujur negeri. Banyak orang tak punya tujuan jelas. Kaum lelaki melepas kebosanan dengan menenggak vodka sampai geloyoran. Kriminalitas akibat alkohol, vodka terrorism membuat malah penuh horor.

Umat Islam Syiah sekte Ismaili di Tajikistan tak berhaji. Mereka juga bisa dikatakan tak berpuasa. Mereka beribadah bukan di masjid, melainkan di jemaatkhana, rumah jemaah. Menyediakan tumpangan dan makanan bagi musafir seperti Agustin merupakan ibadah haji mereka. Menolong musafir wajib hukumnya. Konsep tamu, mehman, mengakar kuat di masyarakat yang hidup di pegunungan Pamir ini. Tamu adalah anugerah Tuhan.

Kirgistan dan Kazakstan merupakan bangsa nomad Asia Tengah. Mereka menganut sunni. Tukmenistan negeri bangsa pengembara padang pasir yang diperintah diktator Turkmenbashi. Rakyat dicuci otak dengan bilasan ideologi. Orang hanya boleh tahu sesuatu jika penguasa menganggap perlu. Diktator Turkmenbashi menulis buku panduan jiwa Ruhnama. Konon, dia sudah meminta izin Tuhan siapa yang membaca bukunya tiga kali langsung masuk surga. Turkmenistan memang bukan lagi negeri komunis tapi tetap terisolasi dalam utopianya sendiri.

Kazakstan, mirip Uni Emirat Arab negeri kaya baru : menikmati kemakmuran mendadak berkat minyak dan gas. Sejak merdeka, Kazakstan terus memordenisasi diri. Negera ini paling gandrung pada Uni Soviet. Ada ungkapan kalau mau jadi orang Rusia, belajarlah menjadi Kazak.

Kazakstan merupakan negeri terakhir yang mendapat pengaruh Islam. Kultur nomas yang yang tak terika aturan ketat membuat Islam dijalankan sangat longgar. Hampir tak ada umat Islam yang bisa membaca huruf Arab. Dan kini negeri ini menjadi budak materialisme. Di Tajikistan orang-orang miskin tapi murah hati mengundang Agustin menginap. Di Kazakstan bahkan buat bertegur sapa pun orang tak punya hasrat. Modernitas kemajuan dan kemakmuran berbanding terbalik dengan kedekatan hubungan antar manusia. Kekayaan menjadi sekat relasi manusia.

Di bukunya ini Agustin menunjukkan bahwa ia bukan sekedar explorer, melainkan observer. Ia pernah dua tahun bermukim di Afganistan. Petualangannya sebagai backpacker didukung kecakapan etnografi. Buku ini tak ubahnya kitab Agustin terdahulu, Selimut Debu, tentang Afganistan : ia mampu menyingkap kesuraman sekaligus kemolekan dan keindahan perlbagai negara”Stan” yang dikunjungi

*J.Sumardianta, grur SMA Kolese de Britto – Yogyakarta – Tempo Edisi 28

About Agustinus Wibowo

Agustinus is an Indonesian travel writer and travel photographer. Agustinus started a “Grand Overland Journey” in 2005 from Beijing and dreamed to reach South Africa totally by land with an optimistic budget of US$2000. His journey has taken him across Himalaya, South Asia, Afghanistan, Iran, and ex-Soviet Central Asian republics. He was stranded and stayed three years in Afghanistan until 2009. He is now a full-time writer and based in Jakarta, Indonesia. agustinus@agustinuswibowo.com Contact: Website | More Posts

4 Comments on Tempo (2011): Vodka di Negeri Islam Asia Tengah

  1. buku bagus yang direview dengan sangat bagus, menyenangkan membacanya.

  2. akan segera baca !!!! :)

  3. Harus buru2 beli nih! Yang pertama ga kebagian. Garis Batas bagus banget! Tulisannya menyentuh hati.

  4. Kalo melongok sejarah negeri2 jajahan unisoviet, memang tidak bisa dipungkiri bahwa negeri2 itu adalah negeri dengan mayoritas penduduknya muslim, tetapi sejarah telah merubahnya, sehingga jejak-jejak islam disana juga sudah tersamarkan. Miris…

Leave a comment

Your email address will not be published.


*